Thursday, 24 October 2013

Pengalaman Awal MPASI

Yuhuuuu... tetep semangat yah, kali ini aku mau berbagi pengalaman awal MPASI, sebelum MPASI sebenernya uda banyak dag dig dug duernya deh.. Takut ga doyan, takut dilepehin maemnya, takut ga mau, dsb.. seperti pada postingan sebelumnya, awal MPASI Adib jatuh pada tanggal 11 Oktober 2013 saat Adib berusia 180 hari/6 bulan.. Segala peralatan tempur MPASI disiapkan, bangun subuh semangat banget, Adib juga uda dimandiin, menu pertama apukat, cara bikinnya gampang banget, apukat dikerok ga sampe bagian bawahnya, diancurin pake saringan kawat, ditambahi ASI sampe pure apukatnya agak encer, bismillah.. suapan pertama, mau, lahap, daaan eng ing eeeng... abis sodara-sodara.. alhamdulillaaah

Yap, itu adalah kesan pertama di awal MPASI yang begitu menggoda, selanjutnya, penyajian MPASI kedua waktu sore hari yang sedikit 'bermasalah' , Adib ngamuk di suapan pertama, mangkuknya ditendang-tendang, karna masih belom pengalaman banget masalah kasih makan ke bayi meskipun sudah mengantongi info via gugel -_- akhirnya dengan sedikit kejam aku suapin dengan metode memaksa :'( sebenernya ga tega banget sih, tapi kuatir banget kalo sudah waktunya makan tapi anak ga mau makan ntar jadinya kekurangan nutrisi, beneran cuma itu ketakutanku, wal hasil, makan habis tapi bapaknya Adib yang marah karna anaknya dipaksa-paksa makan, hiks.. hohohoo...

Ga kehabisan akal aku cari-cari lagi info, baca-baca di grup homemade healthy baby food, yeaaah disitu nemu file tentang peraturan pemberian MPASI ga boleh sambil nonton TV atau jalan-jalan, iseng-iseng aja aku suapin Adib sambil nonton kartun di tablet, hasilnya: lahap banget, besoknya coba-coba maemnya pake jalan-jalan, hasilnya: lahap lagi, tapi STOP sampe disitu saja karna ga bagus juga buat karakter anak makan sambil nonton atau jalan-jalan, lah Nabi saja kasih contoh kalo makan itu sambil duduk..Akhirnya kembali lagi pada suapan kekejaman yang berlangsung selama hampir satu minggu, meskipun ada di beberapa hari yang maemnya doyan seperti waktu maen ke rumah neneknya Adib dan waktu tertentu saja, selebihnya harus geger moer dulu tiap maem, padahal menu maemnya uda variatif, pliiisss itu karna saking takutnya Adib ga dapet nutrisi..

Dua hari yang lalu Adib agak rewel, nangis dan badannya panas, juga muntah tiap abis mimik ASI, tiap malam menangis, nenen juga ga mau, aku kirain mau tumbuh gigi, aku periksain ke dokter, katanya sehat-sehat aja, mau tumbuh gigi juga ditambah kekebalan tubuh yang menurun karna perubahan cuaca, aku pulang dengan perasaan agak kecewa karna penyakit Adib tidak terdeteksi, sama bibir agak mecucu gitu, pas perjalanan pulang di mobil bapaknya Adib tiba-tiba bilang gini, "Adib itu sakit cuma karna takut sama adek, soalnya dipaksa maem, harus sabar dong!", trus aku nyelonong ajah jawab "orang dulu malah parah, kaki tangan diiket trus dikasih makan pisang, padahal usia bayi masih beberapa hari, ini masih mending Adib lulus Asi Eksklusif", beliaunya ngejawab "lah, itu khan dulu?"

Iyya siiih, kalo si bapaknya yang nyuapin Adib mau meskipun dikit, tapi lamaaaa banget, setelah aku pikir-pikir ada benernya juga qoul bapaknya Adib :p ga kerasa juga air mata meleleh ngerasa banget uda ngedzolimin anak, huhuhuhuu T.T hari itu juga aku bilang ke Adib "Adib, ibu minta maaf ya nak, ibu gak maksain Adib maem lagi deh, ibu janji, maemnya semaunya Adib aja".. Subhanallaah keajaiban terjadi, tiba-tiba panasnya menurun, malemnya sudah gak rewel lagi, pagi terbangun dengan ceria, ya Allaaah bocaaah bocaah, ternyata sekecil itu sudah punya perasaan ya :') ada banyak pelajaran berharga juga ilmu baru saat merawat anak, berawal dari kebodohan, keadaanlahh yang membuat kita semakin pintar.. Pagi ini aku juga merasa semangat untuk menyiapkan MPASI, MPASI kali ini adalah pure labu kuning yang direbus dengan sedikit air, setelah direbus labu kuning dihancurkan dengan saringan kawat dan ditambah ASI, aku menyuapi dengan penuh bismillaaah, ceria juga humor, hasilnya: Adib maem dengan ceria, lahap, habis dan yang terpenting ga pake acara jalan-jalan atau nonton video kartun, alhamdulillaaah.. hari ini benar-benar pelajaran berharga buatku, sehat-sehat anakku, tumbuh dewasa anakku, cerdaslah anakku, bapak ibu menyayangimu selalu dan selamanya :*
posted from Bloggeroid
Share:

8 comments:

  1. semangat mbak,,hehe.. aku juga beberapa hari ini agak maksa Athar buat makan. secarra dia udah ga bisa diem,maunya maaiiiinnn terus. makan sambil lari2,,plus kalo lagi mogok makan hyaampuun.. banyak-banyak sabar deh. Athar alhamdulillaah juga lulus asi eksklusif mbak,mudah2an lulus asi 2 tahun juga,tingga 8 bulan lagi ngASInya,,^,^

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang anak itu sebenernya yang jari guru kita, belajarin kita gimana caranya sabar, hehe.. alhamdulillaaah semoga lancar mbak, doanyaaa ^_^

      Delete
  2. Alhamdulillaah ya mbak... Adib dapat makan dengan ceria dan lahap, itu lho yang penting, ga peke acara jalan2 segala, hehe....

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul sekali.. sekarang malah lebih lahap lagi, alhamdulillaaah

      Delete
  3. Hmmmm MPASI Itu apaan yah mbak? hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. waaah kurang feminim nih ga kenal MPASI -____- hahah.. makanan pendamping ASI

      Delete
  4. Mbak anakku dah mulai mpasi 2 mgg ini, tp maemnya cuma sdikit. Palingan sehari cuman habis 3-4 sdm
    Jadi sedih
    Bagi tipsnya dunk
    Makasih

    ReplyDelete
  5. BUAT MOMMY YANG MEMBUTUHKAN YAA, SILAHKAN DISHARE..

    Jual kaki/ceker ayam kampung asli untuk bayi dan kesehatan [frozen] sejak 2009.
    Sangat terjamin kampung asli alias tidak campur negeri.
    Pemesanan minimal 50 pasang (100 pcs), sudah dibersihkan.

    Harga kaki ayam 100 pcs+ ongkir kurir
    Rp 205.000

    Ongkos kirim jakut, jakbar, jakpus, tangerang.
    Diluar area diatas beda ongkos.

    Stok setiap minggu selalu baru

    BB 23b8120f Nani (Fast response)
    Sms/Wechat/WA 0818644798
    IG #mpasicekerayamkampung

    ReplyDelete

Monggo Pesan dan Kesannya

Copyright © Adib's Mom | Powered by Blogger
Design by SimpleWpThemes | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com