Monday, 11 March 2013

Hyperemesis Gravidarium

Genap 3 bulan kondisi kesehatan nenurun, muntah tak tertahankan dan pusing berkepanjangan, kali ini disebabkan kegiatan sekolah yang mulai berjalan di depan rumah, melihat keramaian serasa kepala berputar, ditambah lagi kegiatan kantin sekolah pake acara masak memasak, asap masakan memasuki kamar, dan sehari bisa muntah berkali-kali, mual yang sangat ketika mencium bau masakan.. aku heran dengan perubahan drastis tubuhku yang langsung turun 5 kg dalam 2 bulan, aku tampak kurus dan pucat.. bayangkan si Bella di pilem Breaking dawn part 1, yah seperti itu kondisiku, yang membedakan adalah lebih cantikan Bella :p
Nah, pas lagi lemes-lemesnya nih, masih sempet aja laperrrr,, mungkin karena ga ada asupan makanan dan gizi yang masuk, tapi ya itu ibu ibuuuu aku bingung apa yang mau ku makan, sedang semua yang masuk sudah sukses keluar lagi.. jadi cuma makan camilan seadanya dan minum susu.. dan lagi-lagi sia-sia karna larinya ke kamar mandi dan *huek*... setelah itu badanku benar-benar lemas tak bertenaga, kepala puyeng muter-muter kayak ada bintangnya, telinga kayak nguing-nguing gak dengar apapu, nah pas diajak omong sama suami tentang gimana keadaanku sama rasanya badanku uda deh ngaplo ga bisa jawab dan ga ada tenaga, mau pingsan.. akupun segera dilarikan di rumah sakit terdekat, nyampe sana uda dianggurin sama mbak-mbak perawat gara-gara UGD-nya full *sungguh terlalu*, nungggu sekitar setengah jam baru deh diperiksa dan langsung diberi cairan infus karrna sudah benar2 kehilangan cairan dlm tubuh.. trus bu dokternya bilang aku harus opname karena kasian janinnya ga dapet asupan makanan, hiks hiks, maafin ibu nak, kurang kuat jagain kamu.. aku dinyatakan hyperemesis gravidarium, walah apa itu kok ribet banget namanya, ternyata artinya adalah muntah berlebihan saat hamil hingga kehilangan cairan tubuh


Melihat fasilitas rumah sakit yang kurang memadai, bapak mertuaku segera memindahkanku ke rumah sakit lain yang fasilitasnya lengkap dan tempatnya VIP, aku ditransfer menggunakan ambulan yang didatangkan dr rumah sakit lain *haduuh kayak sakit parah aja pake bawa ambulan -___-*  meskipun birokrasinya agak sulit tuk memindahkanku, toh akhirnya lobi bapak mertuaku berhasil juga, dan aku kini harus betah tinggal di rumah sakit.. kalo gini jadi kasian suamikuuu waktunya tersita buat ngurusin aku di rumah sakit.. tapi untungnya suamiku orang yang sabar dan perhatian, jadi beban (ce'ileh beban) yang kurasakan serasa agak ringan dan belajar ikhlas menerima kondisi sakit seperti ini... Bismillah, ayooo semangat!!
Share:

0 comments:

Post a Comment

Monggo Pesan dan Kesannya

Copyright © Adib's Mom | Powered by Blogger
Design by SimpleWpThemes | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com