Tuesday, 26 February 2013

Ikhtiar dan Tirakat

Hari demi hari aku lalui dengan penuh kebahagiaan bersama suami, pokoknya dunia serasa milik berdua deh.. saat itu kira-kira sudah kujalani 2 bulan pernikahanku.. namun tanda-tanda dari hadirnya sang buah hati belum juga nampak, setelah pulang umroh akhir Mei kemaren aku hanya menunggu keajaiban doa, hehehe...
Tapi justru aku sadar kalo jadi egois, Tuhan bukan lampu aladin yang kita gosok keluar jin dan langsung mengabulkan 3 permintaan kita, jadi aku harus bersabar, Bulan juni datang dan harap-harap cemas lagi, jadwal M menunggu, dan ternyata bocor juga di pertengahan bulan Juni, dari awal nikah bulan Maret lalu, setiap kedatangan M aku selalu bersedih, mungkin suami juga sebenernya bersedih tapi emang karna lelaki itu pantang galau ya.. jadi mereka terlihat biasa-biasa saja :D beda lagi dengan wanita, apalagi wanita mellow sepertiku.. hehe, nah.. karena aku khawatir kalau-kalau aku nanti sulit hamil maka aku putuskan untuk berobat alternatif, dan ternyata waw..
Katanya aku masih belom bisa hamil dulu karena ada penyakit apa itu aku lupa bahasa ilmiahnya, tapi bahasa jawanya "dilepen" hohoho.. dilepen adalah sejenis penyakit nyeri di perut dan khusus dialami wanita yang kedatangan bulan, nah.. biasanya kalo dilepen itu rata-rata 4 hari di awal menstruasi, seperti pengalamanku, pokoknya kalo sudah kedatangan tamu itu, mukaku jadi kusem banget, pucet, gak bangun-bangun dari kasur, melungker sana melungker sini, perut rasanya diremas-remas, mual-mual sampai muntah, dulu pas belum nikah malah parah, sampai pernah pingsan segala.. kata ibu alternatif aku harus terapi kehamilan selama 2 bulan, selama dua bulan itu yang harus aku konsumsi adalah makanan yang mengandung asam folat, minum air kelapa muda tanpa isinya, juga bikin jamu temulawak, tapi temulawaknya beda, komposisinya ruas temulawak 3 jari, alang-alang segenggam yang uda dipotong-potong, direbus sama gula batu secukupnya, ukuran aernya 5 gelas yang dilirebus sampe jadi ukuran 3 gelas, diminum 3x sehari, memang harus super sabar, nah.. pantangan terberat adalah larangan minum kopi, padahal aku adalah penggemar kopi kelas kokop, eh kakap..tapi tak apalah, semua itu adalah ikhtiarku, disamping doa yang gak ada hentinya tiap habis solat, juga aku yang masih percaya dengan sistem tabarruk atau minta berkah dari para alim ulama.. ya elaaah masih berapa bulan nikah udah ngebet banget it's no problem.. lah itu aja tetangga sama sodara uda bikin seteres dengan pertanyaan "uda isi belon?", "kok belum hamil?", yah selain itu, intinya aku memang bener-bener ngebet punya anak, uda cukup masa seneng-seneng n pacaran sama suami :D

0 comments:

Post a Comment

Monggo Pesan dan Kesannya